Jalur Menggunting Jawa : Pekalongan – Kalibening – Banjarnegara


Selasa kemarin saya melewati rute baru, menggunting pulau jawa tepat di tengahnya, dari utara ke selatan.
Diawali dengan pesawat dari Jakarta turun di Semarang, lalu bermobil ke Pekalongan, lalu belok ke selatan di daerah Wirodeso ke arah Kajen, ibukota kabupaten Pekalongan. Dari sana bergerak ke selatan ke arah kecamatan Kandang Serang. Ternyata, daerahnya sangat subur, hijau, lebat ditumbuhi pepohonan, baik kayu keras maupun lunak. Sungainya berbatu dan cenderung jernih meskipun musim hujan karena minimnya pasir.

Dari sana, bergerak lagi mendaki ke arah selatan, ke Kecamatan Paninggaran, dan sampai di pasar, belok kanan sejauh 15-an km, meninjau lokasi calon bendungan. Sepanjang daerah Kandang Serang – Paninggaran, didominasi tanaman keras berupa pinus. Tanaman ini tumbuh di lahan perhutani dan disadap getahnya oleh masyarakat untuk dijadikan bahan baku industri. Diameter batang pinus sudah cukup besar, bahkan ada yang di kisaran 30-40 cm. Di bantaran sungai, pemandangannya sangat indah. Sawah trap-trapan terasering bertumpuk2 dengan sangat indahnya, mungkin mencapai lima puluh trap lebih.

Selesai dari sini, perjalanan diteruskan mendaki ke selatan, ke arah Kalibening. Perjalanan tidak mudah. Selama ini yang saya tahu Pacitan itu sudah sulit medannya, ternyata rute Paninggaran – Kalibening – Banjarnegara ini tingkat kesulitannya sama, tetapi jauh lebih panjang, mungkin sekitar 6 kali jaraknya. Sedari Kajen, jalan berkelok, menanjak, menurun, sempit, dan beberapa rusak. Terkadang berpapasan dengan pengguna jalan lain sehingga harus berbagi hingga turun ke berem tanah.

Lepas dari pertigaan Kalibening, bila lurus ke arah pegunungan Dieng yang tembus Wonosobo, kami justru berbelok ke kanan karena mengambil rute jalur pintas. Ternyata perjalanan lebih berat karena sangat curam, sempit, jalan rusak. Tetapi pemandangan sangat indah. Sayangnya hari sudah mulai gelap karena sudah lewat jam 18. Di kanan kiri terdapat kebun teh, serta terhampar pula kebun salak milik masyarakat. Pemandangan indah pegunungan Dieng hanya sempat terlihat sesaat saja karena hari gelap dan berkabut tebal. Sayang sekali.

Sampai di Banjarnegara, jam sudah menunjukkan 19 lewat. Sejam berikutnya perjalanan diteruskan kembali ke Semarang, melalui rute Wonosobo, Temanggung, Ambarawa, Ungaran. Tanjakan curam Wonosobo hingga turunannya ke Temanggung masih saya saksikan di keremangan malam, sambil menemani Mas Diky yang mengemudikan Innova. Lepas dari kota Temanggung, mata sudah tidak kuat melek setelah malam sebelumnya tidak bisa tidur karena takut tertinggal pesawat jam 5.40 pagi, sehingga terpaksa begadang. Jam 23.30 perjalanan berakhir di Ungaran, dengan kepenatan yang luar biasa tentunya.

Sayangnya, saya tidak membawa kamera untuk bisa mengabadikan lokasi2 indah ini. Ada baiknya bila kawan2 tertarik atau pernah melewati rute tersebut berbagi cerita atau bahkan foto2nya. (SON)

Terima kasih sudah membaca.

Tagged , , , , , , ,

12 thoughts on “Jalur Menggunting Jawa : Pekalongan – Kalibening – Banjarnegara

  1. wn says:

    sedang kkn d banjar negara dg pemandangan, kabut, dan dingin yang membedakannya dg suasana kota.

  2. Ahmad N Kholis says:

    Daerah ini memang sangat indah,sayang kurang dikenal masyarakat.Saya sendiri merupakan warga asli Kalibening Banjarnegara.

  3. akan lebih lengkap lagi kalo diteruskan banjarnegara – kebumen via sempor

  4. madiraya says:

    kok tidak mampir kerumah aku bang…aku ank kalibening…

  5. madiraya says:

    ok?????????????/smoga tambah mengasikan?

  6. hery says:

    lebih nggunting lagi kalau lewat rute kajen-xbening-batur-pagentan-madukara-banjarnegara>>>tu makanan saya sehari2 pake motor ataupun mobil…selain jalannya sempit medan juga curam n jalan yang brgelombang juga rusak….pokoke mantap….

  7. wuih, ngeri kayaknya ya Mas Hery.
    kalo siap off road kayaknya boleh juga.
    tp tempo hari waktu lwat yg jalur bus itu, ban sempat sobek semua yg sebelah kanan (depan blkg). untungnya mobil satunya jenisnya sama shg bs pinjem ban serep…

  8. herru yulianto says:

    Arimbi tangerang bandung jam brp.. Tarif nya brp.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: